Monday, October 17, 2016

Home Decor

Bagi masyarakat perkotaan home decor mungkin sudah termasuk lifestyle wajib, apalagi jika berbicara tentang masyarakat yang status perekonomiannya menengah ke atas. Meski begitu, passion tidak memandang status ekonomi dan tempat bermukim bukan? Contohnya aku yang terlahir dari keluarga biasa-biasa saja dan notabene hidup di kampung sejak dulu menyukai tema-tema yang bersinggungan dengan home decor.

bukalapak.com

Awalnya aku tak menyadari ketertarikanku ini. Namun kalau diingat-ingat lagi, Rindang kecil dulu suka sekali mengkreasikan barang bekas menjadi lebih berguna. Dulu waktu SD meja belajarku penuh dengan hiasan dan kotak-kotak hasil DIY. Ketika mulai diberi kamar sendiri pun aku mulai berkreasi dengan menempel beberapa hiasan pada dinding. Aku juga suka mengoleksi stuff kecil-kecil yang sepertinya tak ada artinya. Printilan-printilan gitu. Bahkan aku mengoleksi kotak-kotak bekas susu, biskuit, atau bekas kemasan apa saja dengan alasan "mungkin suatu saat diperlukan". Dan seringkali kotak-kotak tersebut akhirnya memang beralih fungsi menjadi lebih berguna.

Aku juga senang baca majalah tentang dekorasi rumah dan hunian. Bahkan beberapa aku sempat beli beberapa majalah tersebut yang notabene harganya mihil banget untuk ukuran anak sekolah sepertiku dulu. Wajarlah ya kalau mahal, majalah tentang home decor kan harus full color. Tentu saja biaya produksinya juga tidak murah.

Waktu mulai kuliah dan ngekost di luar kota, kamarku penuh dengan hasil DIY. Yup, bagi pecinta home decor berstatus mahasiswa pada saat itu, DIY adalah cara teraman untuk memuaskan addictionku terhadap home decor. Sesekali ketika berjalan-jalan ke mall aku tak melewatkan Informa dan ACE sebagai toko yang harus kukunjungi, selain Gramedia tentunya. Tak banyak yang bisa kubeli di kedua toko besar tersebut. Sejak awal aku memang hanya berniat cuci mata, memuaskan passionku.

Kalau ke Hypermart aku senang ke daerah stuff atau peralatan rumah tangga. Aku membeli barang-barang kecil yang jarang dijual di luar semacam storage atau hiasan dinding. Bagi mama dan beberapa anggota keluarga besarku yang lain, hobiku ini terkategori aneh dan tidak lazim. Menurut mereka ini adalah hobi orang kaya. Ya mana tahu dengan menggeluti hobi ini aku jadi kaya ya kan, hehe. Alhamdulillah, suamiku tidak masalah dengan keganjilanku ini. Hanya saja orang yang menyukai home decor biasanya adalah pecinta kerapian. Suami sering kena omel gara-gara hal ini. Hihi. 

homedit.com

Aku menonton semua acara home decor di stasiun TV yang ada di rumahku seperti D'Sign, The Project, Rumah Impian, Griya Cantik, dan Let's Colour. Aku menyukai sesi redecorate ruangan, terutama ketika hostnya berbelanja di galeri stuff gitu. Surga banget buat mata. Dan tentunya bagian yang menjadi favoritku adalah sesi DIY yang inspiratif sekali.

Toko online yang pertama kali kukenal menjual barang-barang home decor adalah Stiletto in Style, secara dia masih saudaraan dengan penerbit Stiletto Book yang buku-bukunya banyak kukoleksi. Akhir-akhir ini aku juga suka nonton youtube gara-gara mencari inspirasi DIY dan Home Decor. Barusan lihat video room tournya Riesty siapalah. Aduh, keren sekale kamar dan koleksi home goodnya. Durasi lumayan pula, 14 menit sekian. Puas.

Ternyata ada juga orang yang seselera denganku dalam hal ini. Yah setidaknya aku tidak menjadi satu-satunya yang kepincut dengan home decor. Meski tetap saja di lingkungan keluarga aku terlihat "gila" karena punya hobi aneh begini. Btw, aku punya rencana untuk redecorate kamar tidur. Semoga bisa cepat terealisasi. Aamiin.

44 comments:

Wulan Ndari said...

Wahhh itu home decor nya unik2 deh. Klo aku pingin home decor yg temanya ala2 Kedai kopi dan Perpustakaan gitu.... Akkk pasti seru
*yaudah nunggu berumah tangga* hihihihi

Ira duniabiza said...

Wuaaa mba Rindang samaan. Saya juga kalau ke mall supermarket suka mampir ke wilayah furniture. Bukan mau beli sih tapi cuci mata.

Home decor itu menarik sayangnya ga murah ya. Meski kelihatan sepele tetapi ya gitu ada harga ada rasa.

udafanz said...

Bikin home decor perlu kreatif ya mbak biar bisa cantik kaya gitu desain-desainnya

mia fajarani said...

Haha kayaknya gak cuma mbak, akupun suka ngumpulin printilan2 kecil yang unik tapi bagi mereka gak penting. Entah kenapa seneng aja gitu.
Aku juga suka nge-decor, tapi pas lagi bersih2 debunya itu loh yang bikin ribet. Ngeri barang copot, pecah, dkk haha

Cindra Prasasti said...

Kayaknya semua orang seneng home decor, cuma kalo banyak pajangan suka males bersihinnya

Rinrin Rinjaniah said...

Aku suka home decor, cuma selalu terbrntur di budget dan orang di rumah nggak terlalu suka lihat nya, jadi aku harus punya rumah sendiri dulu untuk aku tata sesuka hati

Natalia Bulan Retno Palupi said...

Home decor itu emang penting ya, mbak. Biar kita semakin nyaman dengan rumah yg kita tinggali. 😊

Nurul Fitri Fatkhani said...

Tertarik dengan home decor, bukan termasuk hobi yang aneh, kalo menurut saya. Justru asik, karena pasti banyak properti yang unik dan bagus-bagus, kan?

andhikamppp said...

Wahhh.. aku mengerti perasaan suaminya, Mbal. Aku juga sering diomelin sama istri tentang kerapian. Dan yes. istriku juga sama freaknya masalah dekor.

Kalau lagi ke mall, aku suka berusaha mengambil jalan memutar biar ga lewat Ace / informa :-))

Achmad Muttohar said...

Keren banget nih Home Decor. Aku suka banget. Pengin kalau suatu saat punya rumah sendiri bisa bikin dekorasi kayak gini.

Mahadewi Shaleh said...

Duh, dekorasi adalah salah satu hal teribet wkwk, saya kayanya kebalikan dari para wanita di sini :)

cutdekayi said...

Aku anaknya ga kreatif, suami yang kreatif. Cuma kalo bikin DIY home decor, masih sulit bagi waktu. Belum lagi ada toodler yang aktif eksplor semua tempat di rumah. Jadi kayanya tunggu gedean dikit dulu deh baru kita akan dekor rumah.

Tapi ntah kenapa aku lebih milih beli jadi daripada bikin, mbak. Karena takut gagal dan ga kreatif ini melekat erat di jiwaku *halah*

Btw nanti kalo udah selesai dekor kamar tidur, posting yah fotonya. :D

Nining said...

Mba Rindang, aku ngebaca ini seperti sedang melkhat diriku sendiri. Hahahaha kebiasaan kita mirip bgt, segala perintilan sampe ada beberapa box. Itu jg sayang bgt mo dipake, kalo udah kepepet baru lah dia kepake duh >.<

April Hamsa said...

Aku suka juga nonton acara2 dekorasi rumah gtu. Suka terinspirasi. tapi entah kapan bisa mraktekin ke rumah sendiri hehe

Elisa said...

Sesuatu yang berhubungan sama dekorasi-dekorasi itu selalu menarik ya, Mbak.. mengasah ide dan kreati fitas banget.. keren lagi kalau bisa DIY sendiri, jadi nggak harus ngeluarin anggaran banyak.

Lendy Kurnia Reny said...

Mba Rindaang..
Suke re docorate jg yaa..?

Ganti suasana yaa, mba..biar ga gampang baveerr..hiihhii...

Yesi Intasari said...

kalo aku sebelas dua belas mba sama suami untuk urusan begini, kita sama-sama suka DIY dan home decor sampe beberapa perabotan rumah kita bikin sendiri niat banget nyari materialnya sama beli-beli peralatan tukang kaya gergaji listrik dll yg lumayan mihil padahal kalo beli jadi perabotannya lebih simple tapi berasa kurang puas hehe

Tarry KittyHolic said...

Kalau saya suka ngumpulin barang2 bekas tapi ga segera di eksekusi, jadinya semacam pengepul barang bekas aja Mbak ehehe

Semoga impiannya segera terwujud ya Mbak. Ntar bisa buat contekan kalau rumah saya udah rapi (diplester aja belum) :)

yulia yuli said...

Nah, kebetulan. Saya pun suka ngumpulin barang bekas. Bekas gelas, piring yang retak trus saya jadiin hiasan, kalau udah bagus, ditempel? Engga ih, akumah sukanya juwalan. Jadi hasil kreasi itu ta juwal2in hehehhe

Widi Utami said...

Aku paling males mbersihin printilan. Hahaha. Jadi aku mengikuti konsep minimalis, dilihat dulu daya gunanya. Kalo cuma buat pajangan mending skip. 😅

Irwin Andriyanto said...

Dari dulu pengen ngedekor.. rumah sendiri... Tapi lum punya rumah

Tukang Jalan Jajan said...

Adikku punya kebiasaan yang sama. Suka utak atik interior rumah padahal ngga ada background nya. Tapi biasanya dia senang klo berhasil dan dapet pujian. Gambar desainnya juga lumayan bagus. Jangan2 setiap perempuan punya insting desain interior sendiri yak

atanasia rian said...

Wah bagus banget, aku kk bingung ya kalau mau ubah2 gitu. Semoga kamarnya segera di renov mba

Jiah said...

Aku kalo lg mood ya suka aja permak2 sesuatu. Tapi paling sering kamar yg kena dekor

Didik Jatmiko said...

Dekornya keren banget ya mbak, mantap dech

Widya Herma said...

Wah jadi pengen banget deh punya ruangan dengan dekorasi kayak gitu :D

Jakup Ginting said...

wah, hobinya sama dengan kakak saya mbak.

kakak saya juga suka baca majalah home decor mbak, tapi beli yang bekas :D

Susi Susindra said...

Aku suka baca majalah home decor. Kalo lagi iseng, senang buat juga. Tapi ya gitu deeeh.... hihihi... paling dipajang bentar trus terlupakan

Mohammad Agustiar said...

Saya baru2 ini malah lagi suka dekor2 gitu mbak lagi suka gaya kamar minimalis gitu keliatannya keren gitu deh

Adi Setiadi said...

Saya tertarik sekali home decor ala ala kerajaan sriwijaya atau majapahit gitu.. btw menggunakan barang bekas itu keren banget Mba. Sangat ramah lingkungan.

Dian Ravi said...

Kayanya hampir semua orang suka home decor deh sekarang ini.
Aku suka banget nonton d'sign yang di nett, trus di pinterest juga suka rajin ngepin foto-foto home decoration

Chino Kowalski said...

Home decor itu ...
kalo di jadikan bisnis beeeeeh.. uitnya gedee juga
apalagi kalo bisa nyeket di 3dnya sadiss

Fandhy Achmad Romadhon said...

Jaman skrg, desain interior rumah pun udah jadi bisnis yg cukup prospektif, karena sebagian besar rumah perumahan pun mulai menyadari pentingnya dekorasi rumah..

Ya kalau saya sih sukanya dekorasi rumah yang simpel tapi adem lalu dikasih rak rak buku hehe

zulaikhaamalia said...
This comment has been removed by the author.
zulaikhaamalia said...

setujuuuuu... aku juga seneng banget dengan dekor mendekor dan melihat perobitan multifungsi yang unik2.
pengen beli.....
tapi apalah aku hanyalah anak kos yang kerjaannya mengharap-harap dikasih makan untuk menyambung hidup :(

rini said...

Aku juga seneng mampir ke furniture mbak hehehe. Tapi liat liat aja sih. Bawaannya seneng aja terus bayangin besok rumah impian ada ini itunya.

rini said...

Aku juga seneng mampir ke furniture mbak hehehe. Tapi liat liat aja sih. Bawaannya seneng aja terus bayangin besok rumah impian ada ini itunya.

Annisa Putri said...

Bisa jadi referensi nih buat dekorasi interior rumah

Ryan said...

Wah sama juga, malah sekarang saya juga lagi coba buat beberapa tempat untuk penyimpanan buku + untuk hiasan meja komputer juga.

Liza Fathia said...

Aku juga suka bikin diy gitu waktu kecil. Tapi pas udah gede n tinggalnya di kontrakan rada malas gitu ngedekor rumah

Maseko Sakazawa said...

saya juga suka liat kreasi home decor, katalog ikea.. tapi baru sebatas liat.. belum tergerak untuk mewujudkannya :'(
#masihkontraktor

Muhammad Syafii said...

Saya pun lumayan suka liat home decor yg ada di tipi2. Cuma sebatas itu aja tapi. Hahaha

Ajen Angelina said...

Saya juga suka home dekor, Rindang.. Cuma yahh gituu seadanya hihihihi..

Anita Makarame said...

Kalo aku suka yang ala-ala shabby chic. Warnanya tuh soft banget dan rasanya bisa bernostalgia ke jaman baheulak. Pengen cat ulang rumah ala2 rumah paris di jogja nih!

 

Rindang Yuliani Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates