Tuesday, December 12, 2017

Review Novel : Heart and Salsa

Novel terjemahan ini bercerita tentang seorang cewek remaja bernama Cat yang bosan dengan kehidupannya di Boston. Pada suatu libur musim panas, ia pun mendaftarkan diri pada program Students Across The Seven Seas (SASS) sebagai bentuk pelarian diri yang formal. Pertama, karena di sana ia akan bertemu dengan Sabrina –best friend forevernya saat masih tinggal di Scottsdale, Arizona. Kedua, ia bisa menghindar dari waktu ‘mengakrabkan diri’ dengan Tedd –ayah tiri barunya.


Judul : Heart and Salsa
Penulis : Suzanne Nelson
Penerbit : Wortel Books Publishing
Tahun terbit : 2010

Di Oaxaca, Meksiko tempat Cat belajar selama libur musim panas ternyata ia menemukan banyak pengalaman baru, teman baru, dan bahkan pemikiran baru tentang sesuatu yang sama. Bagian menariknya tentu saja proyek bukan-kencannya bersama Aidan. Cowok asal Manhattan yang juga peserta program SASS membuat Cat benar-benar menyadari sisi feminisnya. Apalagi saat mereka berdua berjalan di atas awan, ya benar-benar di atas awan karena mereka berjalan di atas jembatan di antara kanopi pohon-pohon di hutan awan sebuah perbukitan Sierra del Norte.
 
Selain Aidan, Izzie saudara angkatnya selama tinggal di rumah orangtua asuhnya di Meksiko juga memiliki sistem penyambutan yang menakjubkan. Cat awalnya selalu merasa was-was. Bahkan ia menulis kekhawatirannya di buku harian yang menjadi blurb di bagian belakang sampul novel ini.

sumber foto : google

Selain bertemu orang-orang baru, ia juga bertemu dengan Sabrina. Meski itulah tujuan utama Cat mengikuti program ini namun semuanya tak berjalan lancar. Ada Brian pacar baru Sabrina di antara mereka dan benar saja cowok itu ternyata mampu membuat persahabatan mereka berdua sekarat. Ah, satu semester yang seru apalagi selama itu mereka juga terus berjalan-jalan ke tempat yang penuh edukasi dan di akhir perjalanan mereka disuruh mengumpulkan esai dalam bahasa Spanyol. Keren. Aku jadi bermimpi akulah yang mengikuti program tersebut. 

Dulu saat SMP aku memang pernah bermimpi untuk ikut program pertukaran pelajar seperti ini. Beruntungnya aku bisa membaca ceritanya hampir persis seperti yang kuinginkan.

Judulnya sebenarnya tidak terlalu menggambarkan isinya. Kecuali jika yang dimaksud dengan Heart itu adalah kebimbangan hati seorang Cat tentang keluarganya, tentang prestasi loncat indahnya dan domisilinya di Boston. Sedangkan Salsa itu dengan jelas menggambarkan novel ini berlatar Meksiko. Meski bagian menari Salsa hanyalah ada bagian akhir novel.

Novel 348 halaman ini sangat ringan dinikmati, tidak berat. Amanatnya pun bagus yang tentang mensyukuri kebahagiaan yang dipunya, kecintaan siswa pada akademik, lingkungan, sejarah, dan nasionalisme. Sasaran pembaca jelas untuk para remaja. Tampilan covernya pun ringan dan menggoda.

Secara umum, novel ini cocok untuk dibaca sebagai hiburan. Terutama aku yang cinta banget sama novel terjemahan ini, terlebih setting tempat yang digambarkan novel ini sangat jelas di imajinasiku. Sehingga membuatku merasakan alam tropis Meksiko yang sebenarnya.
 

Rindang Yuliani Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates